Mulanya Di Sini

Assalamualaikum wbt.

Tukar theme lagi. Tapi updatenya tidak juga. Haha. Ampeh kan? Sabar je lah.

Sepanjang tahun 2016 ni, Alhamdulillah semuanya baik-baik saja. Cuma sejak entri terakhir tahun lepas tu, aku ditimpa sakit sedikit. Tak banyak. Sikit je. Cuma tak biasa kena sakit yang sampai tak boleh bangun, memang huru-hara life sekejab. Azlie kerja malam. Aku pula, selalu datang sakit tu malam-malam. Jadi anak-anak terbiar. Kasihan sangat kat anak-anak. Alam, Alhamdulillah sangat faham. Adik-adik dia pun sampai tahu, mama sakit. Kesian sangat kat anak-anak. T__T

Dah operate Januari lepas untuk buang hempedu yang ada batu-batu sebesar biji manjakani 5-6 ketul. Lepas tu dah ok dah. Tak ada sakit berguling-guling setiap malam. Dah sihat. Alhamdulillah. Cuma kena pantang makan sikitlah. Tak boleh makan berminyak berlemak sangat. Santan pun boleh ambil – kuantiti sedikit. Ok la kan. Boleh la turun sket berat badan ni. -_-‘

Nak mula balik berblog. Tapi, nak memulakan balik perkara yang dah lama ditinggalkan tu, Allahu akhbar memang menguji keimanan. Semoga Allah ampunkan.

Banyak perkara sedang belajar, sedang istiqomah. Semoga Allah kukuhkan iman kita.

Nanti sambung semula. Tapi nak share satu surah yang sangat-sangat menyentuh hati semasa aku baca sekali terjemahannya.

Al Insyirah. Ayat pertamanya, Alam nasyroh.

Terjemahanya;

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk) ?
Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) –
Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)?
Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)?
Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,
(Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain),
Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini).

Terus terbayangkan usaha Rasulullah saw berusaha nak sebarkan Islam. Kena caci maki, kena baling batu dan sebagainya. Sebak sungguh aku. Akhir surah itu aku sampai menangis, sebab susah yang kita hadapi sekarang ini, sezarahpun tak setanding susahnya Rasulullah. Bagaimana nak jadi hamba yang Allah sayang? T__T

Semoga dikukuhkan keimanan kita semua. Amin.

Nanti, sambung lagi. 🙂

Begini Pula Jadinya

Mula-mula, baca entri ini dahulu.

Kemudian, lihat gambar di bawah:

.

Sekarang apa dah jadi? Tak sampai dua bulan rasanya. Haih. Nak cakap macam mana? Vandalism sudah bertapak di jiwa kanak-kanak lagi? Adakah ini bermakna rakyat Malaysia ni memang tak tahu menghargai barang/kemudahan percuma?

Indoor playground ni untuk kanak-kanak bawah 12 tahun dan tiada bayaran dikenakan. Tiada orang yang mengawalselia kecuali pengawal keselamatan yang berada di kaunter keselamatan – yang sekali-sekali memantau keadaan di situ.

Tak tahu la nak salahkan siapa.

*sigh*

Nota lain: Ada sekali aku lihat di playground tersebut pada waktu bukan melawat, ada penjaga yang meneman anaknya bermain di situ. Yang kurang menyenangkan mata aku, bila melihat penjaga itu, lelaki, duduk di bangku yang khusus untuk budak-budak. Di lain ketika pula, aku lihat mak bapak nenek semua duduk dalam tu sementara tunggu waktu melawat, sambil makan-mana. Ya Tuhan. There is clear instruction there, tempat itu untuk kanak-kanak di bawah 12 tahun.

Entah apa nak aku cakap, aku pun tak tahu.

Yang aku tahu. Aku kesal. Cukup kesal.

*sigh*

Membuka Mata dan Hati

Assalamualaikum wbt.

Kawan-kawan yang dikasihi. Saya dengan rendah hati, pada permulaan entri ini, saya menyusun jari memohon maaf. Atas apa jua kesalahan yang saya pernah lakukan, dari segi perkataan, perbualan mahupun tulisan.

Allah itu Maha pengasih lagi Maha pemurah pada setiap hambaNya. Saya ini, insan biasa yang banyak melakukan kesalahan serta jarang bersyukur atas nikmat-nikmatNya.

Entri ini BUKAN mahu menunjukkan saya seorang yang “goody-goody”. Tidak. Sebenarnya lebih kepada mengingatkan diri saya sendiri. 😦

Allah telah meminjamkan saya akal, mata dan hati untuk menilai, memerhati dan berfikir untuk jalan kebaikan. Lalu, mungkin kerana itu, saya ditakdirkan bekerja di sebuah hospital – tempat di mana kelahiran dan kematian bertemu. Ironi bukan?

Lama betul saya fikir tentang perkara ini. Bila hati saya bertanya, kenapa, mengapa. Allah membukakan mata, hati dan memberikan saya akal untuk mentafsir apa yang saya lihat, alami dan rasai.

Sebelum ini, saya bekerja di tempat yang selesa, yang mewah – duduk pula dengan keluarga – tanpa risau apa-apa. Itupun selalu juga saya merungut itu ini. Bila saya ditempatkan di sini, di sebuah hospital – nikmat tempat kerja yang mewah dan sejuk setiap hari, telah ditarik balik. Kemudahan seperti tandas dan surau pun berkongsi dengan orang awam.

Walaupun demikian, Allah itu sebenarnya Maha Penyayang. Dia “menegur” kealpaan saya dengan cara inilah. Hari-hari saya melihat kesakitan, kematian, kelahiran, agar saya “kembali” kepadaNya, berserah kepadaNya. Supaya saya sedar tentang saya ini hanyalah hambaNya yang dituntut beribadah kepadaNya, mencari rezeki di jalanNya dan mencari keredhaanNya.

Saya kongsi satu entri dari blog kegemaran saya, di sini. Itu antara satu, sebagai ingatan kepada saya. Setiap pertanyaan, pasti ada jawapannya.

Umur kita ini, sayang, bukan makin muda. Setiap waktu yang berlalu meningkatkan usia kita ke tiap saat, tiap minit, tiap jam dan seterusnya. Mak saya selalu berpesan begini, “Kita bukannya boleh menongkat langit.” – Maksudnya, mati itu pasti. Tak kiralah muda ke tua.

Antara lain, Allah selalu mendengar doa hambaNya. Saya selalu memohon kesabaran dalam mendidik anak. Allah berikan dengan menguji kesabaran saya. Setiap hari Alam tantrum. Setiap hari menangis berguling-guling. Sebenarnya, Dia bagi saya latihan untuk bersabar. Sabar perlukan latihan, betul?

Dan semua itu, menyebabkan saya rasa rendah diri serta daif bila berdepan denganNya.

Semoga saya dapat menjadi hambaNya yang solehah. Semoga keluarga saya, kawan-kawan saya, saudara-mara dan saudara seislam saya juga – menjadi hambaNya yang bertaqwa.

Ya Rabbal A’lamin.

KepadaMu sahaja aku berserah. KepadaMu sahaja aku memohon perlindungan.

Jika Kau Bercinta Lagi

🙂 *kembali ke penulisan ala-ala artikel majalah penasihat gaya, cara hidup dan cinta. lol*

Bila di timeline (TL) twitter bercerita tentang how people are scare to fall in love, because they afraid they’re gonna be hurt. Buat aku fikir. Ah. Sayangnya. Jika tak mahu bercinta. Lagi. Jika takut bercinta. Lagi sekali. Semata-mata kerana takut terluka. Lagi. 🙂

Tapi. Kenapa mesti takut terluka. Lagi? Lepas tu, bila dah terluka, tak mahu percaya pada cinta. Dan tak percaya pada lelaki/perempuan yang mengecewakan.

Bila dikenang kembali. Bukan aku tak pernah dikecewakan, dilukakan, ditinggalkan. Pernah. Tahu sakit itu macam mana. Tahu sangat kecewa itu macam mana. Tahu sangat luka itu macam mana. 🙂

Tapi ambik dari satu sudut. Nanti kita akan berjumpa dengan seorang yang baru. Harapan baru. Cinta baru. Ambil peluang untuk bercinta semula. Untuk rasa perasaan bahagia semula. Untuk mengumpul kenangan. Walaupun, di akhirnya kamu akan terluka lagi. Biarlah. Aku tidak mahu duduk satu tempat dan menangis kecewa untuk bertahun-tahun lamanya. Biarkan hati jadi keras. Biarkan percaya kian luput. Biarkan peluang kian tertutup.

Umur kita ni sayang. Bukan makin muda. 😉

Dan sebenarnya apa yang kita lakukan itu, kita tidak memberi peluang kepada diri kita untuk merasa cinta. Lagi sekali. Dan merasa erti bahagia. Lagi sekali.

Indahkan rasa itu, jika dapat di rasai. Berulang-ulang kali. 🙂 Sentiasa dihujani dengan rasa cinta. Rasa bahagia.

Jangan sekat peluang. Jangan tutup pintu hati. Biarkan terbuka. Sentiasa menerima cinta. Bercinta seperti cinta pertama. Bercinta seperti tidak pernah bercinta sebelumnya.

Biarpun kelak, kita akan terluka. Seperti luka pertama.

Tak mengapa. 🙂

🙂

.

.

Note: I always fall in love, over and over again to Azlie. And he knows how to do it. 🙂