Dia Nampak Normal Je?

Memang betul. Alamkhir tiada kecacatan fizikal. Kalau syndrome down tu kita boleh nampak fizikal dia macam mana. Autism spectrum pun nampak juga dari segi behavior dia memang berbeza dari anak-anak normal (tapi kalau orang yang tidak berpengetahuan tu, memang dia ingat budak-budak autism ni adalah anak-anak yang manja teruk kuat mengamuk- jika nampak budak tantrum di pasaraya misalnya)

Bagi anak-anak yang ADHD, mereka memang seperti anak-anak normal. Most of them memang boleh bercakap, boleh bermain, boleh buat itu ini. Tapi, kebolehan macam dibatasi oleh sebab saraf otak yang tak berhenti memproses. Dan setiap anak-anak ADHD adalah berbeza dangan ADHD-er yang lain. Simptom ada yang sama, tapi each of of them selalunya berbeza. Ada perlukan ubat penenang, ada yang tidak perlu, tapi perlu distract dia dari lamunan siang harinya itu.

Tapi yang paling bagus sekali, imaginari mereka sangat besar, jika tahu cara mengemudikannya, kreativiti dia tu boleh create macam-macam. Kena guide sebab otaknya ada beberapa idea pada waktu yang sama, menyebabkan sukar dia jot it down. Kena guide dia how to focus bagaimana nak salurkan idea-idea nya one by one.

Puan Perema, Alamkhir current occupational therapist’s, bila dia tengok Alamkhir melukis saja dia terus beritahu, Alamkhir ini creative, tapi dia perlukan guide macam mana dia nak keluarkan idea-idea dia.

Dia boleh jadi arkitek, beritahu Puan Perema pada aku dengan mata yang bersinar. Terus sebak dada aku~

Simptom ADHD pada Alam

ADHD ada tiga jenis. Inattentive type, hyperactive-impulsive type dan combination type. Alam tak hyperactive, tapi memang tak boleh duduk diam-diam, dia punya both symptom but more on type two ADHD. Dulu-dulu sebelum guna type one or two or both, type two dikenali sebagai ADD.

Sebelum masuk sekolah sekitar umur 1 hingga 4 tahun, aku tak dapat mengesan pun ADHD pada Alam. Tetapi kepelikan tentang sikapnya yang agak ketara seperti:

  1. Terlalu memilih makanan – ia berkaitan dengan deria sentuhan Alam. Mudah merasa geli. Juga dia tidak suka memijak bahagian luar rumah sama ada lantai atau berumput tanpa kasut. Maka terjengket-jengketlah kaki dia semasa kami bawa dia ke pantai. Last-last kena dukung je.
  2. Tidak sabar. Kalau jalan jammed, kereta berhenti dia akan menangis/tantrum
  3. Tak sabar tunggu giliran. Masa bawa dia ke Legoland tunggu turn naik keretapi. Dia mengamuk sebab tak boleh naik lagi, walhal keretapi dah sampai. Tapi turn kami belum sampai lagi untuk naik train. -_-‘ aku rasa nak bawak balik je masa tu. T_T
  4. Suka benda berpusing. Main roda kereta pusing-pusing. Kipas semua kena on, kalau tak dia tantrum. (Ciri-ciri autism di sini)
  5. Tak suka bunyi yang bising. Dia akan rasa annoy sangat dengan bunyi blander, vacuum, hujan, radio, dan bila adik-adik dia mengetuk-ketuk meja guna hammer toy atau goncang batu-batu kecil dalam botol. (Ciri-ciri autism di sini)
  6. Cepat mengamuk. Kalau tak dapat sesuatu senang mengamuk. Ingatkan dulu dia manja sangat, tapi memang masalah ADHDer begitu. Sebab tak sabar dia. Selalunya pujuk tak jalan. Jadi aku biar saja dia mengamuk. Bila dia dah tenang sedikit, baru aku explain kenapa tak boleh, dan ganti dengan benda lain. Baru dia ok.
  7. Tak selesa di rumah orang lain. Kadang-kadang mengamuk di rumah orang (Ingat masa datang rumah Nett ramai-ramai ada Daun, OP & Mulan, Spyz dan lagi aku lupa, yang Alam mengamuk tak boleh letak. Haduuu malu aku!!). Atau duduk bersembunyi di tempat yang tersorok (macam pergi beraya rumah makcik). Tu sebab aku macam malas nak bawa anak-anak pergi ke rumah orang. Bukan semua orang boleh faham. Jadi untuk mengelakkan diri dari penat memujuk tantrum dia, baiklah aku duduk senang-senang di rumah saja. -_-

Ada lagi tapi dah lupa. Apabila tiba tahun pra-sekolah, 5 tahun aku masukkan Alam ke Pasti. Tapi aduan-aduan dari cikgu. Kemudian dia masih belum dapat menguasai penulisan, bacaan. Aku ingatkan mungkin perlu pendekatan lain. 6 tahun, aku enroll Alam ke Tadika Myzara sebab Pengasas tadika ini juga merupakan pengasas teknik baca cepat. Alhamdulillah 4 bulan masuk kelas insentif, Alam boleh baca. Tapi sangat perlahan progressnya.

1 tahun di Pasti, 1 tahun di Myzara. Cikgu-cikgu beritahu aku akan keistimewaan Alam.

“Puan, Alam tak boleh duduk diam dalam kelas.”

“Puan, Alam duduk bawah meja sepanjang saya mengajar.”

“Dia tak boleh beri perhatian. Fokusnya hanya bertahan 5 minit.”

“Dia ada di dunia dia sendiri, puan.”

Allah, bagaimana aku nak bantu dia? Aku tak tahu masa tu. Yang aku tahu paksa dan terus paksa dia belajar. Kadang dia sampai menangis sambil menulis. 😥 kejam gila mama ni. T_T

Sehinggalah pada minggu pertama persekolahan bermula. Alam masuk darjah 1. Sekolah baru, kawan-kawan baru. Ramai murid-murid. Hari pertama dia dah tunjuk rasa gelisah, tak selesa dan insecure.

Hari pertama, dia dah menangis di dalam kelas sekuat-kuatnya dan menendang sana sini. Hanya selepas melihat aku baru dia diam dan duduk baik seolah-olah tiada apa-apa yang terjadi sebelum ni. Aku duduk tepi kelas sehingga waktu rehat. Dan kemudian, Azlie ambil alih untuk tengokkan dia.
Trigger  : insecure. Berada dalam tempat yang tidak dikenali.

Hari kedua. Cikgu beritahu dia mengamuk bila cikgu pegang bahu dia untuk betulkan kedudukan dia dalam barisan.
Trigger : tidak suka disentuh oleh orang yang tidak dikenali.

Hari kedua. Cakar dan gigit cikgu.
Trigger : tidak suka disentuh oleh orang yang tidak dikenali.

Hari keempat. Mengamuk sehingga mencakar 5 orang kawan-kawan. Gigit cikgu. Sampai perlu ditenangkan oleh ramai cikgu.
Trigger : Botol air disorokkan oleh murid lain. His comfort thing. Orang lain tak boleh sentuh, pegang barang-barang kesayangan dia. Apabila orang lain ambil/sorokkan, tu yang dia mengamuk. 😦

~ Dan yang menyayukan hati aku pada hari itu aku balik menjemputnya pulang dari sekolah, ternampak bekas tangan di belakang badan Alam. Menangis aku tengok bekas itu. Ada gambar tapi malas pulak nak paparkan di sini. Cukuplah hati aku dan keluarga aku saja yang sakit. Kami dah bersemuka dengan pihak sekolah, guru tersebut mengaku dan meminta maaf. Kamipun dah terima baik maaf tersebut.

Sejak kejadian itu, aku mula kumpul semua info dari website, aku google semua symptom, aku tanya cikgu pra-sekolah Alam. Then baru aku berani bawa Alam untuk diagnosis. Minta surat dari cikgu sekolah untuk berjumpa doktor, minta doktor buat surat rujukan ke Klinik Psikitrik Kanak-Kanak dan Remaja, Hospital Permai.

Banyak lagi kes-kes dia mengamuk di sekolah sebab rasa insecure dengan persekitaran sekolah, sampaikan apabila telefon aku terima mesej dari cikgu, aku dah rasa trauma. T_T

Pergi Pakar Kanak-Kanak Swasta, beliau beritahu Alam ok. Cuma tak sesuai dalam suasana pembelajaran yang muridnya ramai. Tapi sekolah rendah kerajaan manalah ada kelas yang sedikit murid, kecuali kelas khas? -_-

Selepas disahkan diagnosisnya, antara perkara yang kami perlu buat dan bantu Alam ialah terapi cara kerja. Doktor juga beri rujukan ke audio dan speech untuk periksa sekiranya dia ada masalah pendengaran dan pertuturan (sebab dia tak jawab pun soalan doktor, jadi doktor ingat dia ada masalah pendengaran dan pertuturan. Alhamdulillah, dia ok.

Sedihnya lihat anak terpaksa struggle hadapi perkara yang tidak dia minta.

Aku tidaklah rasa down sepanjang masa. Most of the time bila tak ada kerja, aku akan google terapi-terapi untuk Alam dan aktiviti-aktiviti untuk anak-anak aku. Juga tak berapa gemar nak share perkara tentang anak-anak di media sosial. Tapi sebab bulan Oktober merupakan Bulan Kesedaran ADHD, maka aku kira ianya masa yang baik aku cerita tentang ADHD dan Alam.

 

Tentang Alam ini, bukanlah membuka pekung di dada, adalah sebagai ujian dan pengajaran pada aku. Juga ingatan pada ibu-bapa lain. Apabila ada anak-anak yang sukar belajar atau ada simptom ADHD, bawalah berjumpa doktor untuk dapatkan diagnosis dengan tepat, bukanlah bertanya di media sosial. Eh.

Next entri, aku cerita tentang aktviti-aktiviti terapi untuk Alam. Insya Allah. 🙂

Advertisements

Adhd & Alamkhir

Aku tidak sukar menerima diagnosis Alamkhir. Sebaliknya lega kerana akhirnya, aku boleh memahami keadaan dia. Boleh mencari apa yang perlu aku buat untuk membantunya. Tetapi yang paling banyak, kekesalan, kerana tidak cuba memahami sebelum ini, hingga aku cederakan emosinya berkali-kali.

😦 I’m such a bad mom!

Jadi fahamlah aku bila dia mengamuk, bila dia sukar fokus dan lain-lain lagi masalah/simptom yang dia alami, seperti yang aku share at previous post. 😦

Hati aku masih luka bila fikirkan tentang Alam. Bila dia balik sekolah, wajah tulus dia nampak aku. Walaupun dia tak paparkan sebarang reaksi, seperti mana anak-anak orang lain bila nampak mama/papa datang untuk jemput, Alamkhir dengan wajah straight tanpa senyum, datang pada aku perlahan-lahan. Aku pegang tangan dia, tapi dia lepaskan, senyap, dan kemudian barulah dia bercerita tentang robot bergaduh atau dinasor. Bukan cerita tentang apa dia buat di kelas hari ini. Semua yang dia lalui hari itu di sekolah, tidak ter-register dalam memori dia.

Kami suami isteri bercadang untuk pindahkan dia ke sekolah khas. Bukan untuk dia excelled dalam pelajaran, tapi bantu dia menghadapi masa depan.

Aku tak kisah dia tak dapat semua A dalam peperiksaan, cuma aku mahu dia belajar dia tahu dia faham dia kenal mana baik mana buruk. Apa pun dia mahu buat, aku akan guide dia sebaiknya, Apa jua dia cita-citakan, aku pimpin dia agar dapat dicapai.

Ini ujian untuk aku dan suami. Kami kena harung sebab, kami tahu, Allah tidak turunkan sesuatu ujian yang tidak boleh dihadapi oleh hambaNya. Ia masih kecil berbanding ujian orang lain, yang ada anak perlukan perhatian 24jam, tidak boleh bercakap, tidak boleh bangun. 😦 Allah hu akhbar. Aku tidak tahu bagaimana nak hadapi sekiranya di kasut mereka itu aku. 😥

Semoga dipermudahkan segala urusan~

Mulanya Di Sini

Assalamualaikum wbt.

Tukar theme lagi. Tapi updatenya tidak juga. Haha. Ampeh kan? Sabar je lah.

Sepanjang tahun 2016 ni, Alhamdulillah semuanya baik-baik saja. Cuma sejak entri terakhir tahun lepas tu, aku ditimpa sakit sedikit. Tak banyak. Sikit je. Cuma tak biasa kena sakit yang sampai tak boleh bangun, memang huru-hara life sekejab. Azlie kerja malam. Aku pula, selalu datang sakit tu malam-malam. Jadi anak-anak terbiar. Kasihan sangat kat anak-anak. Alam, Alhamdulillah sangat faham. Adik-adik dia pun sampai tahu, mama sakit. Kesian sangat kat anak-anak. T__T

Dah operate Januari lepas untuk buang hempedu yang ada batu-batu sebesar biji manjakani 5-6 ketul. Lepas tu dah ok dah. Tak ada sakit berguling-guling setiap malam. Dah sihat. Alhamdulillah. Cuma kena pantang makan sikitlah. Tak boleh makan berminyak berlemak sangat. Santan pun boleh ambil – kuantiti sedikit. Ok la kan. Boleh la turun sket berat badan ni. -_-‘

Nak mula balik berblog. Tapi, nak memulakan balik perkara yang dah lama ditinggalkan tu, Allahu akhbar memang menguji keimanan. Semoga Allah ampunkan.

Banyak perkara sedang belajar, sedang istiqomah. Semoga Allah kukuhkan iman kita.

Nanti sambung semula. Tapi nak share satu surah yang sangat-sangat menyentuh hati semasa aku baca sekali terjemahannya.

Al Insyirah. Ayat pertamanya, Alam nasyroh.

Terjemahanya;

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk) ?
Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) –
Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)?
Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)?
Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,
(Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain),
Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini).

Terus terbayangkan usaha Rasulullah saw berusaha nak sebarkan Islam. Kena caci maki, kena baling batu dan sebagainya. Sebak sungguh aku. Akhir surah itu aku sampai menangis, sebab susah yang kita hadapi sekarang ini, sezarahpun tak setanding susahnya Rasulullah. Bagaimana nak jadi hamba yang Allah sayang? T__T

Semoga dikukuhkan keimanan kita semua. Amin.

Nanti, sambung lagi. 🙂

Begini Pula Jadinya

Mula-mula, baca entri ini dahulu.

Kemudian, lihat gambar di bawah:

.

Sekarang apa dah jadi? Tak sampai dua bulan rasanya. Haih. Nak cakap macam mana? Vandalism sudah bertapak di jiwa kanak-kanak lagi? Adakah ini bermakna rakyat Malaysia ni memang tak tahu menghargai barang/kemudahan percuma?

Indoor playground ni untuk kanak-kanak bawah 12 tahun dan tiada bayaran dikenakan. Tiada orang yang mengawalselia kecuali pengawal keselamatan yang berada di kaunter keselamatan – yang sekali-sekali memantau keadaan di situ.

Tak tahu la nak salahkan siapa.

*sigh*

Nota lain: Ada sekali aku lihat di playground tersebut pada waktu bukan melawat, ada penjaga yang meneman anaknya bermain di situ. Yang kurang menyenangkan mata aku, bila melihat penjaga itu, lelaki, duduk di bangku yang khusus untuk budak-budak. Di lain ketika pula, aku lihat mak bapak nenek semua duduk dalam tu sementara tunggu waktu melawat, sambil makan-mana. Ya Tuhan. There is clear instruction there, tempat itu untuk kanak-kanak di bawah 12 tahun.

Entah apa nak aku cakap, aku pun tak tahu.

Yang aku tahu. Aku kesal. Cukup kesal.

*sigh*

Membuka Mata dan Hati

Assalamualaikum wbt.

Kawan-kawan yang dikasihi. Saya dengan rendah hati, pada permulaan entri ini, saya menyusun jari memohon maaf. Atas apa jua kesalahan yang saya pernah lakukan, dari segi perkataan, perbualan mahupun tulisan.

Allah itu Maha pengasih lagi Maha pemurah pada setiap hambaNya. Saya ini, insan biasa yang banyak melakukan kesalahan serta jarang bersyukur atas nikmat-nikmatNya.

Entri ini BUKAN mahu menunjukkan saya seorang yang “goody-goody”. Tidak. Sebenarnya lebih kepada mengingatkan diri saya sendiri. 😦

Allah telah meminjamkan saya akal, mata dan hati untuk menilai, memerhati dan berfikir untuk jalan kebaikan. Lalu, mungkin kerana itu, saya ditakdirkan bekerja di sebuah hospital – tempat di mana kelahiran dan kematian bertemu. Ironi bukan?

Lama betul saya fikir tentang perkara ini. Bila hati saya bertanya, kenapa, mengapa. Allah membukakan mata, hati dan memberikan saya akal untuk mentafsir apa yang saya lihat, alami dan rasai.

Sebelum ini, saya bekerja di tempat yang selesa, yang mewah – duduk pula dengan keluarga – tanpa risau apa-apa. Itupun selalu juga saya merungut itu ini. Bila saya ditempatkan di sini, di sebuah hospital – nikmat tempat kerja yang mewah dan sejuk setiap hari, telah ditarik balik. Kemudahan seperti tandas dan surau pun berkongsi dengan orang awam.

Walaupun demikian, Allah itu sebenarnya Maha Penyayang. Dia “menegur” kealpaan saya dengan cara inilah. Hari-hari saya melihat kesakitan, kematian, kelahiran, agar saya “kembali” kepadaNya, berserah kepadaNya. Supaya saya sedar tentang saya ini hanyalah hambaNya yang dituntut beribadah kepadaNya, mencari rezeki di jalanNya dan mencari keredhaanNya.

Saya kongsi satu entri dari blog kegemaran saya, di sini. Itu antara satu, sebagai ingatan kepada saya. Setiap pertanyaan, pasti ada jawapannya.

Umur kita ini, sayang, bukan makin muda. Setiap waktu yang berlalu meningkatkan usia kita ke tiap saat, tiap minit, tiap jam dan seterusnya. Mak saya selalu berpesan begini, “Kita bukannya boleh menongkat langit.” – Maksudnya, mati itu pasti. Tak kiralah muda ke tua.

Antara lain, Allah selalu mendengar doa hambaNya. Saya selalu memohon kesabaran dalam mendidik anak. Allah berikan dengan menguji kesabaran saya. Setiap hari Alam tantrum. Setiap hari menangis berguling-guling. Sebenarnya, Dia bagi saya latihan untuk bersabar. Sabar perlukan latihan, betul?

Dan semua itu, menyebabkan saya rasa rendah diri serta daif bila berdepan denganNya.

Semoga saya dapat menjadi hambaNya yang solehah. Semoga keluarga saya, kawan-kawan saya, saudara-mara dan saudara seislam saya juga – menjadi hambaNya yang bertaqwa.

Ya Rabbal A’lamin.

KepadaMu sahaja aku berserah. KepadaMu sahaja aku memohon perlindungan.